Pererat Silaturrahim PW Muhammadiyah Riau Terima Kunjungan Walikota Pekanbaru

Walikota Pekanbaru DR Firdaus MT bersama Ketua PW Muhammadiyah Riau Drs H Wan Abu Bakar MS M Si saat kunjungan Pekanbaru (www.umri.ac.id) – Kamis sore (24/3) Walikota Pekanbaru DR. Firdaus, MT menyambangi Pimpinan Wilayah (PW) Muhammadiyah Riau di Komplek Gedung Dakwah Muhammadiyah Riau Jl. K.H. Ahmad Dahlan No. 88 Sukajadi, Pekanbaru dalam rangka silaturrahim. Kunjungan berlangsung pada pukul 16.30 hingga pukul 18.30 WIB.  Walikota Pekanbaru disambut hangat oleh Ketua PW Muhammadiyah Riau Drs. H. Wan Abu Bakar MS, M.Si didampingi jajaran PW Muhammadiyah Riau Prof. DR. Sudirman M. Johan, MA, Drs. Raja Ramli Ibrahim, Abu Nawas, S.Ag., MM dan Jakiman SW, MM. Turut hadir Wakil Rektor II UMRI Bakaruddin, SE., MM Wakil Rektor III Baidarus, MM., M.Ag, pimpinan Ortom tingkat wilayah antara lain Ketua PW Aisyiyah Riau Dra. Syariah, MM, Ketua PW Pemuda Muhammadiyah Riau Jon Hendri Hasan, SH, PW Nasiatul ‘Aisyiyah, IMM, IPM dan Tapak Suci serta puluhan pimpinan ortom lainnya.

Sejurus kemudian Wan Abu Bakar mempersilahkan Firdaus memasuki ruangan rapat PWM Riau yang telah dipersiapkan untuk melakukan dialog dan memperkenalkan satu persatu jajaran PW Muhammadiyah dan Jajaran Pimpinan Ortom yang hadir dalam suasana penuh keakraban. Wan Abu Bakar mengatakan bahwa pihaknya merasa senang atas kunjungan ini. “Kami terima kunjungan bapak Walikota dengan baik untuk dapat mensinergikan program PW Muhammadiyah Riau dengan program dan visi pemerintah Kota Pekanbaru menuju kota Pekanbaru berkemajuan”. Wan juga mengatakan bahwa Visi Kota Pekanbaru sejalan dengan apa yang sudah diakukan oleh Muhammadiyah.

Kunjungan Walikota Pekanbaru ini merupakan pertama kalinya pasca PW Muhammadiyah Riau dikukuhkan pada Februari lalu. Firdaus menyebut kunjungan itu sebagai salah satu bentuk Silaturrahim dirinya sebagai Pelayan Masyarakat yang mengemban misi dakwah. Dalam sesi dialog itu Walikota Firdaus mengatakan “Visi Kota Pekanbaru yaitu menjadi Kota Metropolitan Madani. Masyarakat Madani yang diartikan sebagai masyarakat agamis dan berperadaban, berkualitas dan berkemajuan”. Firdaus juga menyebutkan bahwa program pemerintahannya menitikberatkan pada sektor pengembangan kualitas SDM diantaranya melalui pengembangan sektor keagamaan dan pendidikan.

Dalam kesempatan itu Firdaus mendapatkan beberapa pertanyaan dan masukan. Diantaranya berasal dari Prof. DR. Sudirman M. Johan, MA yang memberikan masukan agar mengganti nama kota Pekanbaru menjadi Bandar Riau Madani. Sudirman menyebutkan bahwa usul yang disampaikannya itu didasarkan atas perkembangan kota pekanbaru saat ini. “Dengan perkembangan kota pekanbaru yang pesat saat ini, rasanya nama kota pekanbaru lebih tepat apabila diganti dengan Bandar Riau Madani” sebut Sudirman. Firdaus juga mendapatkan pertanyaan dari Wakil Ketua Pemuda Muhammadiyah yaitu Jayus, S.Sos., M.I.Kom mengenai slogan Pekanbaru Kota Bertuah menjadi Pekanbaru Kota Madani. Jayus mempertanyakan apa alasan Firdaus mengganti slogan itu terlebih penggantian itu dinilai menghilangkan sejarah.

Menanggapi masukan dan pertanyaan itu Firdaus mengatakan bahwa nama Kota Pekanbaru memiliki nilai historis. Meskipun demikian atas usulan itu dirinya secara pribadi setuju, namun tentunya dengan kajian dan proses yang panjang. Mengenai slogan Pekanbaru Kota Bertuah diganti menjadi Pekanbaru Kota Madani Firdaus memaparkan bahwa makna Kota Madani lebih luas bila dibandingkan dengan Kota Bertuah. Meskipun demikian Firdaus juga mengatakan bahwa ia tidak menghilangkan sebutan Kota Bertuah itu. Lebih jauh Firdaus mengatakan bahwa Pekanbaru bisa saja disebut sebagai Smart City, Entrepreneur City atau sebutan lainnya.(Jy)

Walikota Pekanbaru DR Firdaus MT bersama Ketua PW Muhammadiyah Riau Drs H Wan Abu Bakar MS M Si saat kunjungan

Blog Attachment