Deodorant Spray Ekstrak Pucuk Daun Beluntas

Deodoran bluntasPohon beluntas banyak ditemui di desa sebagai tanaman pagar atau tumbuhan liar di kebun. Daun beluntas berpotensi untuk dimanfaatkan, tetapi karena keterbatasan pengetahuan penduduk desa, pemanfaatan daun beluntas ini belum maksimal. Daun beluntas mentah hanya dimanfatkan oleh penduduk desa sebagai lalapan atau bahan untuk membuat urap. Pemanfaaatan lebih lanjut, daun beluntas ini digunakan penduduk sebagai pakan ternak penduduk, seperti sapi, kambing dan kerbau.

Selain itu, daun beluntas dapat digunakan sebagai obat, di antaranya untuk penurun panas, meredakan nyeri rheumatik, dan mencegah timbulnya bau badan. Hal ini karena daun beluntas mengandung senyawa fitokimia yaitu senyawa tannin, fenol, flavonoid, sterol, dan alkaloid yang berpotensi sebagai sumber antioksidan dan antibakteri.

Untuk menambah kemanfaatan daun beluntas tersebut, para mahasiswa FMIPA UNY yaitu Anita Ekantini, Indarti, Sri Kusyani, Chandra Dewi Puspitasari (Prodi Pendidikan IPA), dan Yuli Subekti (Pendidikan Kimia) melakukan penelitian dengan judul “Deodorant Spray Ekstrak Pucuk Daun Beluntas (Pluchea indica (L) Less”.

Anita menjelaskan bahwa pembuatan ekstrak pucuk daun beluntas ini dilakukan dengan cara yang paling sederhana, yaitu dengan menghaluskan pucuk daun beluntas dengan blender kemudian memerahnya dan menyaringnya. Dengan metode ini didapatkan hasil ekstrak pucuk daun beluntas yang berwarna hijau tua. Untuk menghilangkan warna hijau, kami menggunakan norit (arang aktif) sebagai penyerap zat warna.

Norit sebanyak 3 gram dicampurkan dengan ekstrak pucuk daun beluntas sebanyak 100 mL. Dari penyampuran ini didapatkan cairan yang berwarna itam. Campuran ini dimasukkan ke dalam botol dan kemudian didiamkan selama sehari (12 jam). Setelah itu, campuran antara ekstrak pucuk daun beluntas dan norit disaring dengan kertas saring. Tujuan dari penyaringan ini adalah untuk memisahkan antara norit dengan ekstrak pucuk daun beluntas. Penyaringan ini dilakukan sebanyak tiga kali untuk mendapatkan ekstrak pucuk daun beluntas yang jernih.

“Setelah didapatkan sari dari pucuk daun beluntas, kemudian dibuat ekstrak pucuk daun beluntas dengan berbagai konsentrasi, yaitu 100%, 75%, 50%, dan 25%. Pembuatan varian konsentrasi dari ekstrak pucuk daun beluntas ini dengan cara mengencerkan ekstrak pucuk daun beluntas konsentrasi 100% dengan aquades. Selanjutnya dilakukan Pengujian aktivitas antibakteri dengan metode Weel Difusion. Metode ini dapat menentukan diameter hambat dari ekstrak pucuk daun beluntas (Pluchea indica (L) Less) terhadap bakteri Staphylococcus epidermidis,” jelas Anita.

Berdasarkan hasil pengujian aktivitas antibakteri dalam ekstrak pucuk daun beluntas terhadap bakteri Staphylococcus epidermidis, diketahui bahwa konsentrasi ekstrak pucuk daun beluntas yang paling efektif untuk membunuh bakteri Staphylococcus epidermidis adalah pada konsentrasi 100%.

Pembuatan deodorant spray estrak pucuk daun beluntas dilakukan dengan cara mencampur eksrak pucuk daun beluntas pada berbagai konsentrasi dengan alkohol dan akuades. Formulanya adalah, 20 ml alkohol 96%, 30 ml ekstrak pucuk daun beluntas dengan konsentrasi 100%, dan 40 ml aquades. (uny.ac.id/ ristek.go.id)